Monthly Archives: September 2010

Belajar Memasak Rendang

Bismillahirrohmanirrohiiim..

Alhamdulillah tadi dapat kesempatan buat belajar memasak rendang.. Udah kali kedua belajarnya.. Belajar langsung dengan saudara (Mak Uo).. Jadinya QN tadi saya tulis belajar memasak rendang season kedua.. Juga masak dendeng sih..

Tapi di sini saya akan memberi resep bagaimana memasak rendang..

Bahan :

1 kg Daging untuk rendangnya..

*boleh daging sapi,kerbau,atau apa aja.. terserah.. yang penting halal.. tadi pake daging sapi..

1 kg santan

2 ons cabe merah yang sudah digiling

3 siung besar bawang putih

1 ons bawang merah

*setengah ons diiris-iris dan sisanya digiling/dihaluskan

Langkok-langkok (bahasa di sini) yang terdiri dari :

1 lembar daun kunyit, 1 batang serai, 4 lembar daun salam dan 4 lembar daun jeruk

Bumbu rendang (bubuk,boleh gak dipake,tapi di daerah tempat tinggal saya biasanya dipake,gak tau ada di Jawa apa kagak)

1/2 buah kelapa,kemudian diparut

Cara membuatnya :

Advertisements
Categories: Kuliner | Tags: , , | 3 Comments

Syndrome Down atau apalah namanya,saya hanya ingin mengucap Astaghfirulloh

Bismillahirrohmanirrohiim..

Momen lebaran pastilah menjadi momen membahagiakan,karena bisa berkumpul dengan keluarga.. Paling tidak momen untuk bersilaturahmi atau menyambung kembali tali silaturahmi yang sempat renggang atau bahkan nyaris putus,karena beban konflik sudah melewati momen maksimum tali itu.. T_T

Dari persentase yang datang sudah jelas yang paling besar adalah anak-anak.. Selain karena adekku yang paling kecil masih anak-anak,satu-satunya perempuan dan akan berusia 9 tahun esok hari-,kedua orangtua saya cukup akrab dengan anak-anak sekitar..

Mulai dari anak-anak yang merupakan teman-teman kedua adekku sampai dengan anak-anak (
maaf) antah berantah,
ujug-ujug datang aja pas lebaran.. Mungkin karena saya aja gak kenal mereka,setelah 1 tahun lebih semenjak mudik terakhir,serta hampir 3 tahun kurang bersosialisasi..

Kalau anak-anak yang datang palingan saya cuma ngeliat ke depan bentar,-
tamu anak-anak duduknya di depan rumah-,atau bermain-main bentar dengan yang akrab.. Selebihnya saya masuk ke rumah,main laptop lagi..

Dan baru tadi ada anak yang berbeda dari yang lain.. Tiba-tiba masuk ke rumah,duduk di sampingku yang main laptop dan adekku yang cowok lagi nonton Everton vs Manchester United.. *salut dengan Everton yang melakukan
great comeback*

Anak itu minum minuman cincau kaleng.. Kuliat wajahnya sekilas mirip orang Asia Timur.. Tapi,setelah kuliat baik-baik ada yang berbeda.. Giginya ompong..

Eittss,bukan itu..

Dia sering ngomong sendiri,gak jelas,minumnya belepotan..

Shocked..

Kenapa shocked.??

Karena saya lagi serius main FM,eh
ujug-ujug datang seorang anak..

Belum lagi anak itu keliatan berbeda..

Saya langsung bilang ke adek saya : ”
Nda,abang gak tahan e..

Saya bukan merasa risih,geli atau apalah itu.. Tapi saya ngerasa gak sanggup melihat anak itu.. Iba.. Kasian..

Soalnya saya langsung ingat pelajaran Biologi SMA.. *hiks,kangen Biologi*

Hmmm.. Apa itu namanya,??

Oh ya,
Syndrom Down..

*apa aja ya nama jenis yang lain*

Seingat saya,memang itu nama kelainan genetiknya.. Kesalahan pada kromosom nya..

*
azeeeh.. bahasanya calon Dokter banget*

Kembali ke anak itu..

Saya iba melihatnya yang mengalami salah satu kelainan genetik itu sekaligus salut dengan orangtuanya yang mudah-mudahan bisa mendidiknya agar menjadi pemuda sholeh dan ber’aqidah yang hanif..

Makanya saya ngucap
Astaghfirulloh.. Karena saya rasa saya belum cukup sanggup mendidik anak yang mengalami kelainan genetik sepertinya..

Tiba-tiba anak itu dipanggil pulang..

Langsung keingat rencana pembangunan gedung mewah nan gak t*u di*i itu..

Pekanbaru, 02 Syawal 1431 H

*di QN tadi saya sempat bilang autis karena dulu waktu SMA sering nyebut itu.. maklum,kami kan hiperaktif..

Jazakillah khoir Mbak Nita buat infonya..
Jazakumulloh khoir semua..

**banyak hal lain yang mau saya tuliskan,tapi lagi asyik main laptop**

Categories: Sebuah Cerita | 27 Comments

Create a free website or blog at WordPress.com.