(lomba) Ramadhan Q dahulu dan sekarang

Bismillahirrahmanirrahim..

Monyet bergantung di atas dahan..
Saling berlomba mencari makan..
Bulan Ramadhan adalah bulan penuh kemuliaan dan penuh keberkahan..
Marilah kita berlomba-lomba dalam kebaikan..

Kita tau bersama bahwa bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat mulia dan ladang pahala.. Satu2nya amalan yang langsung khusus untuk Allah ya puasa bulan Ramadhan ini..

“Setiap amal yang dilakukan anak Adam adalah untuknya.. Allah berfirman, ‘Kecuali puasa, itu untukKu & AKU yang langsung membalasnya..” (HR. Al-Bukhari & Muslim)

nah karena itu kita sebagai umat Islam diperintahkan untuk berlomba-lomba meraih pahala sebanyak-banyaknya.. bahkan hadits tersebut tidak hanya sebagai perintah yang harus dilaksanakan, tetapi hendaknya harus dijadikan semangat untuk mendekatkan diri kepada Allah..

bercerita tentang Bulan Ramadhan dan Puasa, ada cerita dari ana.. (untuk tulisan ini saya menggunakan kata ana untuk mengganti kata ganti saya)

sudah seharusnya lah, sejak kecil kita dididik untuk terbiasa melaksanakan perintah agama sebagai bentuk ibadah dan bakti kita kepada Allah.. salah satu ibadah itu adalah puasa..
Alhamdulillah ana sudah mulai diajarkan dan dibiasakan untuk berpuasa sejak umur empat tahun.. seperti kebanyakan atau bahkan semua orangtua, biasanya mereka mengajarkan anak berpuasa setahap demi setahap, dimulai dengan puasa tiga jam, enam jam, kemudian setengah hari, barulah setelah dirasa mampu anak mereka dibiasakan untuk berpuasa sehari penuh..

namun, Alhamdulillah waktu kecil, dari diri ana, ana sudah mempunyai tekad dan keinginan besar untuk langsung berpuasa sehari penuh.. tetapi, melihat kondisi tubuh ana yang sangat kecil,mungil,imut2 namun mengenaskan karena malas makan , maka kedua orangtua ana menasehati ana untuk berpuasa setengah hari saja..

namun, tetap tekad yang sangat kuat dari diri ana, Alhamdulillah ana bisa berpuasa penuh.. dan bahkan usut punya usut, cerita punya cerita, sejak umur empat tahun, Alhamdulillah ana sudah bisa berpuasa sehari penuh dan bahkan sebulan penuh.. *itu ana tanyakan langsung tadi ke umi ana.. soalnya ana lupa ana mulai berpuasa umur berapa.. eh ternyata seperti itu toh, ana kirain ana dulu berpuasa umur enam tahun.. subhanallah walhamdulillah..

akhirnya lama kelamaan ana sudah terbiasa, mulai dari ketika masih TK (umur empat tahun itu), masuk SD (umur lima tahun) bahkan alhamdulillah sampai sekarang, Insya Allah kalau tidak karena sakit, puasa ana polllll..

mengenai ibadah lainnya di bulan Ramadhan ketika ana kecil, seperti dengan anak2 kecil lainnya, ana juga diajarkan untuk tadarus Al-Qur’an, Sholat Tarawih dan ibadah lainnya..
namun jika dibandingkan dengan ibadah yang ana lakukan di bulan Ramadhan ketika ana beranjak dewasa, ana merasa malu dan sedih..
bagaimana tidak.. dahulu, sewaktu SD ketika sudah bisa membaca Al-Qur’an (lupa umur berapaan), Alhamdulillah wa Insya Allah setiap selesai sholat fardhu ana membaca Al-Qur’an di Musholla (Mesjid Kecil di dekat rumah ana).. itu ana lakukan rutin setiap hari selama beberapa tahun.. bahkan ketika sendiri pun, ana tetap tadarus Al-Qur’an..

sekarang..? Astaghfirullah, jauh sekali perbedaannya..

selayaknya anak kecil yang senang2nya bermain, dulu ketika sholat tarawih pun ana juga ikut bermain dengan teman2.. kegiatan lain juga ada makan sate yang lagi berjualan dekat Musholla dan juga main kembang api & lilin.. rindu akan masa2 itu..

namun pernah suatu kali, ana mengalami kejadian yang lumayan masih melekat di memori ana.. seperti biasa ana pergi ke Musholla untuk sholat Isya.. kemudian ada ceramah/santapan rohani Ramadhan, dan kami para pelajar mengisi dan menulis isi ceramah di buku Amaliyah Ramadhan yang diberikan oleh sekolah masing2.. setelah itu sholat Tarawih, Witir dan kemudian meminta tanda tangan penceramah..
tetapi, suatu ketika, ana lagi malas sholat tarawih.. ketika sholat tarawih ana pulang sebentar ke rumah untuk menunggu sholat tarawih selesai.. di rumah ana menonton acara “Who Wants to be A Millionaire” sambil makan kue dan buah..
namun ketika kembali ke Musholla untuk meminta tanda tangan penceramah, ana tidak bisa meminta tanda tangan beliau, karena Ustadz itu tidak menandatangani buku anak yang tidak ikut sholat tarawih berjama’ah di Musholla..
dalam hati ana berkata,”yaah Pak , saya kan sholat tarawih juga, tapi di rumah sambil nonton dan makan buah “..
tapi tetap Pak Ustadz itu keukeuh gak mau menandatangani.. ana langsung terdiam terpaku terpana terbata dan kemudian sedih hampir menangis,  karena merasa sudah melakukan kesalahan, walaupun sesudah itu bagian tanda tangan yang tidak diisi Penceramah itu akhirnya diisi oleh pengurus Musholla.. tapi tetap saja ana merasa bersalah, amat bersalah..
semenjak itu ana makin terpacu untuk rajin sholat tarawih di Musholla, walau sesekali ana merasa lelah ketika itu, dan akhirnya sholat tarawih di rumah..

kegiatan mencatat ceramah rutin ana lakukan sampai tamat SD..
kemudian memasuki Madrasah Tsanawiyah, kegiatan rutin bulan Ramadhan agak sedikit berubah.. jika ketika SD ana mencatat ceramah rutin ba’da sholat Isya atau yang lebih dikenal dengan santapan rohani Ramadhan, namun ketika MTs ana tidak mencatat, karena memang tidak ditugaskan.. agenda rutin ketika MTs adalah Pesantren Kilat..

yup.. sebagaimana sekolah2 lainnya, MTs ana rutin melakukan Pesantren Kilat setiap tahunnya.. biasanya kegiatan SanLat (singkatan Pensantren Kilat) diadakan selama tiga atau empat hari.. dengan dua gelombang, gelombang pertama untuk kelas Putra, dan selanjutnya untuk kelas Putri..
sekedar info kelas Putra dan Putri di MTs ana dipisahkan..
kegiatan yang ada di SanLat difokuskan kepada pemantapan ibadah dan nilai2 keagamaan lainnya.. walaupun begitu, tetap ada acara2 yang para siswa buat, seperti main sepakbola.. serunya, kami para murid bermain dengan para guru laki2.. seru dah.. semuanya berbaur ketika permainan dimulai sekitar ba’da ashar..

acara rutin yang juga ana lakukan di MTs adalah mengikuti Imtihan Ramadhan.. acara Imtihan Ramadhan adalah acara perlombaan menjelang bulan suci Ramadhan.. ada banyak perlombaan, mulai dari cerdas cermat, adzan, tilawah Al-Qur’an, sholat jenazah, hafalan Qur’an, dkk..
betul2 kenangan tak terlupakan ketika MTs, karena banyak kenangan2 indah, terutama ketika Pesantren Kilat dan Imtihan Ramadhan..

ketika SMA, mulailah kualitas dan kuantitas ibadah ana menurun, ditambah dengan kurangnya pengawasan terhadap ibadah.. palingan ya cuma diadakan Pesantren Kilat yang afwan, ana katakan cuma dengar ceramah dan nangis2 doang.. berbeda ketika di MTs, yang tidak hanya ibadah dan dengar ceramah, tapi seimbang dengan kegiatan duniawi lainnya..
kegiatan yang paling rutin ketika Ramadhan di SMA adalah Buka Puasa Bersama.. ana tidak pernah absen menghadiri acara itu, baik itu Buka Puasa Bersama satu sekolahan, maupun Buka Puasa Bersama kelas ana..
pengalaman paling berkesan, ketika kami sekelas berbuka puasa di Laboratorium Komputer dan hujan2an.. ditambah lagi kami “ditraktir” makan di Pizza Hut (teman ana yang beli).. dan yang menambah seru acara itu adalah, kami “sukses” membuat server internet sekolah rusak, karena disambar petir..

begitulah pengalaman Ramadhan ana dahulu.. kalau sekarang..?
ya kalau sekarang berbeda lagi cita rasanya..
kalau tahun lalu ana menjalani Ramadhan 80% di kampus.. awal2 puasa dapat pengalaman baru yang pertama, yakni di-ospek sambil puasa..
wah banyak kenangan deh, mulai dari ana telat 1 jam datang pas hari kedua dan juga ada Buka Puasa Bersama yang memperkuat ukhuwah Islamiyah..
setelah “disiksa” di Ospek, mulailah hiruk-pikuk perkuliahan dimulai.. mulai dari kegiatan akademik sampai kegiatan dakwah pun ada.. komplit..

pengalaman diskusi dengan teman2 dan juga senior baik masalah umum maupun agama mewarnai hari2 di tahun pertama dan juga di bulan Ramadhan pertama jauh dari orang tua..

agenda rutin ana selama bulan Ramadhan di tahun pertama kuliah, adalah ya jelas masuk kuliah, mengikuti kegiatan UKM, dan juga kegiatan di asrama.. kenangan yang berkesan ketika itu adalah secara tidak dinyana/diduga, Alhamdulillah ana juara dua lomba pidato yang diadakan kampus (JAA)..
singkat ceritanya begini, jadi tiap tahun itu di kampus ana mengadakan acara Ramadhan di Kampus, dan salah satu acaranya itu adalah perlombaan yang salah satunya adalah lomba pidato.. nah tiap usroh/lorong di asrama ana, diharuskan mengirim minimal satu orang untuk mengikuti semua lomba, tanpa ba bi bu, ana yang terpilih.. dan ketika hari H, ana betul2 gugup apalagi melihat semua peserta tampil penuh semangat dan bagus2.. ketika itu ana mendapatkan nomor urut kedua dari terakhir.. nah kebayang tuh gugup dan groginya ana.. sampai2 bolak-balik kamar mandi.. pas lomba, ana mencoba santai, walaupun akhirnya tetap gugup, dan kesalahan ana adalah ana sempat mengarang ayat Al-Qur’an.. Astaghfirullah ‘aladziim..

nah lain di tahun kemarin, lain pula di tahun ini..
di tahun ini, ana full puasa di rumah.. ada aura dan rasa yang berbeda.. karena mungkin terbiasa dengan rutinitas kampus sebelumnya.. nah ana sempat uring2an di awal2 Ramadhan dengan dalih ana gak punya kegiatan disana.. ana coba mencari kegiatan dan juga memperbaiki amalan dan ibadah ana.. Alhamdulillah di awal2 Ramadhan ana berhasil memperbaikinya, namun seiring bergulirnya hari, ibadah ana makin menurun kualitasnya.. Astaghfirullah ‘aladziim..
ana sebenarnya sudah mencoba untuk memperbaiki ibadah ana,setidaknya secara konstan.. Salah satunya dengan jalan mencoba memberikan Santapan Rohani Ramadhan di Mushollah di belakang rumah.. namun, karena menurut ana kurangnya kepercayaan tokoh2 disana kepada ana, maka ketika Penceramahnya tidak datang ana tidak diberikan kepercayaan.. mungkin juga karena ana lagi tidak fit..

semoga ana bisa memperbaiki kualitas ibadah ana dari hari ke hari, tidak hanya di bulan Ramadhan saja atau di kampus saja..

Mohon Maaf Lahir dan Batin kepada Ikhwah fillah sekalian..

sekian pengalaman yang bisa ana bagikan kepada Ikhwah fillah sekalian..
afwan minkum..

Wassalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh..

-> tulisan untuk lomba Ramadhan Q, dahulu dan sekarang http://thetrueideas.multiply.com

Categories: Sebuah Cerita | Tags: , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: